Mengelola Even TI Near-RealTime

Sebuah pendekatan menilai kesiapan Indonesia untuk menjadi tuan rumah olimpiade


Perkembangan TI dua-tiga tahun terakhir luar biasa pesat. Beberapa indikator yang memicunya adalah adopsi AJAX (Asynchronous Javascript, [Application] and XML) merubah paradigma berinteraksi melalui internet, tumbuhnya situs penampil video-video pribadi, multicore computing yang menghadirkan komputer berkomputasi tinggi di tingkat rumahan, dan menurun secara signifikannya harga komponen CPU dan penyimpanan akibat diluncurkannya sistem operasi yang boros sumber daya.

Dari sisi tuntutan penyediaan informasi, semakin banyak orang mengandalkan TI sebagai media pertama dan tercepat dalam mengakses informasi terbaru. Dahulu, sistem ini mungkin hanya dimiliki oleh lembaga-lembaga besar terbatas seperti perbankan, transportasi (terutama airport dan kereta api), instalasi strategis seperti reaktor nuklir, pabrik-pabrik produksi, serta telekomunikasi. Bidang-bidang yang sekarang memanfaatkan TI hingga batas-batas kemampuannya adalah politik dalam menyediakan hasil quick-count atau daily-survey, pendidikan dalam menyediakan data penerimaan siswa baru, instrumen peringatan dini bencana alam, keamanan, surveillance dan terorisme, dan terutama even-even olahraga.

Berkaitan dengan bidang terakhir, olahraga, puncak informasi near-realtime yang akan dilihat masyarakat adalah perolehan medali dan pemecahan rekor. Jadual pertandingan dan lokasi pertandingan menempati urutan selanjutnya. Dibalik satu lembar informasi yang dapat digali lebih dalam, misalnya detil informasi tiap cabang yang memberikan medali, profil atlet yang memperoleh medali tersebut, hingga riwayat catatan waktu/angka penting dalam nomor olah raga tersebut.

Dalam teori penyediaan informasi, menyediakan "puncak" informasi tersebut perlu pendekatan tiga aspek, kecepatan, akurasi, dan akuntabilitas.


A. Kecepatan
Dalam menampilkan data perolehan medali dan pemecahan rekor yang permintaannya dalam jumlah sangat tinggi (jumlah pengakses) terhadap besaran data yang disediakan (ukuran data). Untuk itu, diperlukan beberapa test-case yang secara akurat mengambarkan sistem yang dikehendaki, sehingga didapat lebar pita data (bandwidth) yang diperlukan serta keseimbangan kecepatan akses dari pengguna-pengguna di berbagai belahan dunia (routing). Secara sederhana, aspek kecepatan akses terhadap satu lembar informasi adalah:

(Bandwidth yang diperlukan) = (jumlah pengakses pada peak time) X (besar data).


Selanjutnya, keseimbangan diatur dalam sebuah test-case dari beberapa sentra backbone jaringan, katakanlah dari 5 benua. jangan sampai terjadi, karena jalur lintasan yang panjang (hops) menyebabkan tingginya jeda (delays) antar sentra network. Anggap saja, karena Olimpade diadakan di Asia (China), sementara jalur ke Eropa tidak tersedia langsung, melainkan melalui Asia Selatan, dimana di wilayah tersebut juga terdapat pengakses dalam jumlah yang sangat banyak, menyebabkan para pengakses di Eropa mengalami pelambatan yang signifikan. Bahasa mudahnya, padatnya jalur di Asia Selatan menjadi sumber bottle-neck bagi para penggakses di Eropa, vise versa.

Dalam hal kecepatan, pengaturan harus dilakukan di dua tingkat:

1. Desain
Dalam desain jaringan dan tampilan (web-page), diperlukan jaringan yang tersebar ke beberapa backbone utama, tidak boleh hanya disuplai oleh satu penyedia besar. Pengaturan server bersifat load-balancing, tampilan web yang informatif namun ringan (ukuran data kecil), tune-up pada sisi services serta menggunakan database yang tidak memakan resource tinggi.

2. Monitoring
Mengasumsikan pengguna memanfaatkan aksesnya dengan benar adalah penting. Akan tetapi, dalam setiap ribuan pengakses, pasti terdapat anomali. Misalnya, ada saja yang ingin mencoba kekuatan server, bandwidth, yang celakanya dilakukan dengan mengorganisasikan resource bandwidth dalam jumlah cukup besar (katakan 1,5 Mbps/ADSL2+ dikali sejumlah server) secara bersama-sama membanjiri pita data tujuan. Pentingnya bandwidth monitoring secara real-time sama pentingnya dengan monitoring log-log yang mencurigakan, karena tidak ada sistem yang sempurna.

Untuk itu, kecepatan penyediaan informasi harus diukur dalam fungsi:

(Akses aktual yang mampu disediakan per akses) = (lebar pita data dibagi jumlah pengakses) - ((pita data yang terpakai dalam anomali akses) - (efektivitas pencegahan atau penanggulangannya)).


B. Akurasi
Menyajikan data near-realtime secara akurat dan cepat adalah kritikal, Aliran data tersebut diproduksi bukan di ruang server, melainkan nun-jauh di lapangan olahraga. Mengkomunikasikan hasil secara cepat, mendapatkan bukti yang akurat (seperti lembar hasil pertandingan yang sah), melakukan entri data, dan re-check dengan eviden adalah tahapan-tahapan yang harus dilakukan dengan cepat.

1. Data dasar
Proses ini tidak semuanya dilakukan on-field ataupun in one shot, tetapi harus bermuda dari data dasar yang akurat. Sebagai contoh, daftar nama atlit yang bertanding harus terekam sebelumnya di sistem, lengkap dengan riwayat sang atlit. Tidak boleh ada atlit yang tidak terdaftar ikut bertanding. Ini akan menimbulkan cacat kredibilitas penyelenggara, yang apabila terekspos menjadi santapan empuk pencari berita.

Seperti yang saya dengar di Olimpiade China, semua nama atlit beserta ofisialnya harus terekam lengkap tiga bulan sebelum pertandingan dimulai. Tidak peduli ia seorang petinggi olahraga, pejabat tinggi negara yang tiba-tiba ingin ikut dalam rombongan ofisial, permintaan tersebut ditolak, demi terjaganya sistem yang bersih (baik penyelenggaraan maupun data), karena siapapun yang datang adalah tamu Olimpiade. Akan tetapi, apabila mereka datang sebagai turis, maka tatanan kenegaraan (tamu negara) tentu diterapkan negara penyelenggara.

Data atlit yang bertanding jauh lebih kritis dari data ofisial, tentunya atlit tersebut harus terdaftar di asosiasi olah raga untuk membuktikan kredibilitasnya. Cross check data tersebut disampaikan, sehingga dalam waktu tiga bulan tersebut, cukup waktu untuk menyatakan sang atlet layak bertanding atau tidak, bahkan kalau perlu memproses komplain apabila sang atlet atau negaranya mengajukan keberatan (appeal).

Data dasar berikutnya adalah nomor pertandingan dan jadual pertandingan. Tidak ada toleransi kesalahan terhadap kesalahan pencatatan jadual pertandingan, apalagi nomor pertandingan. Terlalu banyak cost yang dikeluarkan untuk hal yang sebenarnya dapat dicegah ini.

2. Hasil pertandingan sah yang cepat dan akurat
Jiwa sportivitas dan silaturahmi antar negara adalah efek wajib di realitas lomba namun tidak signifikan dalam penyelenggaraan TI di even tersebut. Boleh jadi inti penerapan TI dari olimpiade terletak pada pencatatan siapa yang menjadi juara, siapa yang memperoleh medali, dan negara mana yang memegang supremasi olahraga dunia. Oleh karena itu, hasil pertandingan yang sah harus dapat mengalir secara cepat dan akurat dari lapangan ke meja petugas entri dan verifikator. Dalam hitungan menit, hasilnya harus dapat ditampilkan di website.

Disini ada beberapa aspek penentu kecepatan: kecepatan pencatatan hasil sah oleh juri, kecepatan mendapatkan hasil sah oleh tim entri, kecepatan memasukkan hasil sah oleh tim entri, dan jeda verifikasi. Dalam banyak aspek tersebut, tune-up dapat dilakukan sehingga didapatkan hasil yang maksimal.

Pencatatan hasil sah misalnya, bergantung pada ada tidaknya kontroversi dalam penentuan hasil pertandingan, dan bagaimana standar prosedur (SOP) seandainya ada hasil pertandingan yang belum disahkan atau bahkan dicabut. Tim entri pun harus kenal dan diotorisasi untuk berhubungan dengan bagian juri atau pertandingan, sehingga transfer data dapat berlangsung cepat. Saat data berada di tangan tim entri, mereka harus familiar dengan sistem baik dasar-dasar pertandingan yang dientri maupun form input yang disediakan. Tentunya kedua hal ini berjalan dengan asumsi sistem dan aliran data digital berjalan dengan stabil. Verifikator harusnya adalah tiap-tiap asosiasi olahraga, yang mengetahui atlet-atlet yang bertanding, sistem pertandingan yang digunakan, serta kesepakatan-kesepakatan yang dibuat.

Perpaduan penyediaan data dasar (daftar atlet dan jadual pertandingan) dengan pencatatan hasil sah pertandingan dapat diformulasikan sebagai berikut

(Waktu tampil perolehan hasil di web) = (efektivitas/kesesuaian data dasar) + (waktu untuk pencatatan hasil sah) + (waktu mendapatkan hasil sah) + (waktu entri) + (waktu verifikasi).


C. Akuntabilitas
Akuntabilitas dalam penyelenggaraan TI di even olahraga artinya sistem mampu dipertanggungjawabkan. Untuk menilai sebuah sistem adalah akuntabel, diperlukan audit. Berbicara mengenai TI, seringkali audit yangdilakukan hanya berkisar pada cost dalam perspektif pengadaan, yaitu kecocokan antar berkas dalam administrasi dengan realisasinya.

Audit akuntabilitas TI yang menyentuh ke aspek penggunaan dan turunan manfaat, seperti menyediakan sumber referensi yang akurat serta pencatatan riwayat penyelenggaraan satu even olahraga sering kali susah dilakukan. Selain even ini bersifat temporal, komite penyelenggara juga dibubarkan dalam waktu yang relatif singkat setelah waktu penyelenggaraan (katakanlah satu tahun setelahnya). Efek turunannya sendiri harus digali dari oraganisasi-organisasi olah raga yang umumnya memanfaatkan data pencatatan atlet dan riwayat penyelanggaraan pertandingannya.

Apabila kita mencoba mendeskripsikan elemen-elemen layak audit dalam TI, maka beberapa pendekatan dapat dilakukan. Termasuk dalam elemen layak audit adalah pengangkatan penyelenggara yang kredibel hingga sistem otorisasi petugas, perangkat keras dan lunak, desain yang paling logis dan terukur dapat diterapkan, serta SOP pelaksanaan berdasarkan semua keterbatasan yang telah dimarjinalkan.

Model-model audit TI dapat didalami dalam berbagai buku teks ataupun tersaji bebas di Internet, termasuk didalamnya ketentuan standar yang dikeuarkan ISO nomor seri 27000 yang akan saya detilkan lebih lanjut pada tulisan selanjutnya.

Comments

Popular posts from this blog

Merakit Destilator Bioetanol Sederhana (1)

DHT11 incubator with I2C LCD (part 1)

LM35 Incubator with LCD 16x2 on Arduino